top of page

14.000 Orang Nigeria Mencari Keadilan: Perusahaan Bahan Bakar Merusak Lingkungan


Pencemaran minyak pada salah satu delta di Nigeria. Photograph: Handout


Ribuan orang dari dua komunitas Nigeria di delta Niger, sedang mencari keadilan di pengadilan tinggi di London melawan salah satu perusahaan bahan bakar fosil terbesar di dunia, atas dugaan pencemaran sumber air mereka dan penghancuran cara hidup mereka. Lebih dari 13.000 klaim telah diajukan oleh individu, gereja, dan sekolah, menuntut agar perusahaan membersihkan polusi yang telah menghancurkan komunitas mereka dan memberikan kompensasi atas hilangnya mata pencaharian yang diakibatkannya. Penggugat berpendapat bahwa tumpahan minyak perusahaan telah menghancurkan kemampuan mereka untuk bertani dan menangkap ikan.


Perusahaan, yang melaporkan keuntungan lebih dari $30 miliar untuk tiga kuartal pertama tahun 2022, berpendapat bahwa masyarakat tidak memiliki kedudukan hukum untuk memaksanya melakukan pembersihan dan bahwa individu dilarang meminta kompensasi atas tumpahan yang terjadi lebih dari lima tahun yang lalu. . Perusahaan juga mengklaim tidak bertanggung jawab atas tumpahan minyak yang disebabkan oleh geng terorganisir yang secara diam-diam menyedot minyak dari jaringan pipanya.


Gugatan terhadap perusahaan itu datang karena perusahaan sedang bersiap untuk keluar dari delta Niger setelah lebih dari 80 tahun beroperasi yang telah menghasilkan keuntungan besar. Seorang mitra di firma hukum, yang mewakili penggugat, mengatakan bahwa kasus tersebut menimbulkan pertanyaan penting tentang tanggung jawab perusahaan minyak dan gas, menunjukkan bahwa perusahaan tersebut berusaha untuk menghindari kewajiban hukum untuk mengatasi kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh tumpahan minyak dari infrastrukturnya.


Pengacara berpendapat bahwa skala tumpahan minyak di delta Niger menyembunyikan tragedi kemanusiaan yang sangat besar, dengan penduduk setempat menderita dampak kesehatan yang serius dan peningkatan angka kematian akibat polusi dari menelan air yang terkontaminasi. Sebuah studi oleh University of St Gallen di Swiss menemukan bahwa bayi di delta Niger yang ibunya tinggal di dekat tumpahan minyak dua kali lebih mungkin meninggal pada bulan pertama kehidupan mereka, menunjukkan sekitar 11.000 kematian dini per tahun di wilayah tersebut.


Perusahaan telah berdebat selama lima tahun bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas tindakan anak perusahaannya di Nigeria, perusahaan tersebut, dan bahwa klaim dari orang-orang di delta Niger tidak dapat diadili di pengadilan London. Namun, Mahkamah Agung memutuskan tahun lalu bahwa ada kasus yang sah bagi masyarakat Nigeria untuk mengajukan tuntutan mereka ke pengadilan tinggi di London. Perusahaan terus mempertahankan bahwa itu tidak bertanggung jawab sebagai perusahaan induk.


Selain tuntutan individu terhadap perusahaan tersebut, pengacara juga mencari kompensasi atas dugaan kerusakan properti milik komunal yang akan menguntungkan seluruh penduduk yang tinggal di tengah polusi kronis di delta Niger. Sumber utama air di salah satu delta Niger untuk pertanian, minum, dan memancing telah sangat tercemar oleh kontaminasi minyak, dengan ikan terbunuh, air minum terkontaminasi, dan lahan pertanian rusak, menurut klaim tersebut. Di delta Niger lainnya, tumpahan minyak dari operasi perusahaan telah menyebabkan pencemaran sungai yang luas, mengakibatkan kerusakan harta benda dan harta benda, hilangnya ikan dan kerang di sungai, dan dampak yang signifikan terhadap makanan dan sumber pendapatan penduduk nelayan.


Tuntutan yang diajukan di pengadilan tinggi menyatakan bahwa perusahaan dan/atau anak perusahaannya mengetahui tumpahan minyak yang sedang berlangsung dari pipa mereka selama bertahun-tahun tetapi gagal mengambil tindakan yang memadai untuk mencegah atau membersihkannya. Perusahaan telah aktif di Nigeria selama 86 tahun, dan operasinya di Nigeria terus memberikan kontribusi yang signifikan terhadap keuntungan perusahaan. Dalam laporan tahun 2011, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) mengungkapkan dampak buruk dari industri minyak di Ogoniland, termasuk delta Niger, dan merekomendasikan tindakan segera untuk "operasi pembersihan terestrial terbesar dalam sejarah", yang diperkirakan menelan biaya $1 miliar lebih. lima tahun, sekitar 3% dari keuntungan perusahaan tahun 2022.


Sebuah laporan baru-baru ini oleh beberapa LSM mengungkapkan bahwa masyarakat Ogoniland masih menunggu pembersihan tumpahan minyak secara menyeluruh di wilayah mereka. Menurut juru bicara perusahaan, sebagian besar tumpahan di delta Niger disebabkan oleh campur tangan pihak ketiga yang ilegal seperti sabotase pipa, bunkering, dan pencurian minyak. Juru bicara lebih lanjut menyatakan bahwa penyulingan ilegal minyak mentah curian merajalela di daerah ini dan merupakan penyumbang utama polusi minyak.


Menanggapi tuduhan tersebut, perusahaan menyatakan telah melakukan upaya pembersihan dan perbaikan di daerah yang terkena dampak, dan bekerja sama dengan pihak berwenang Nigeria untuk mencegah sabotase, pencurian minyak, dan penyulingan ilegal, yang diklaim sebagai sumber utama pencemaran. . Perusahaan berpendapat bahwa litigasi tidak akan efektif dalam mengatasi masalah ini.

Comentarios


bottom of page